10 Tips Merawat Pasien Stroke Setelah Pulang ke Rumah

Facebooktwitterredditpinterestlinkedintumblrmail

10 Tips Merawat Pasien Stroke Setelah Pulang ke Rumah

Apa yang Anda pikirkan bila ada salah satu keluarga Anda mengalami stroke? Mungkin Anda bingung bagaimana membantu mereka pulih. Berikut ini 10  hal yang dapat Anda lakukan merawat pasien stroke di rumah.

Saat ada keluarga yang mengalami stroke  membuat Anda berpikir untuk merawat untuk pemulihannya. Sayangnya, merawat pasien stroke bisa menjadi perjuangan yang panjang. Umumnya pasien stroke membutuhkan waktu lama untuk pulih.

Indonesia termasuk yang menghadapi masalah serangan stroke tinggi. Hampir seluruh rumah sakit di Indonesia terdapat 15,5% adalah kasus stroke. Kasus stroke kian bertambah banyak.

Di samping itu, sebagian dari pasien yang mengalami stroke akan berakhir dengan kelumpuhan dan disabilitas. Berdasarkan beberapa penelitian didapatkan tingkat disabilitas stroke mencapai 65%, karena itu membutuhkan perawatan khusus untuk mereka. Tidak sedikit pasien stroke membutuhkan perawat lansia khusus untuk merawat mereka.

Pulihnya stroke berkaitan dengan tingkat parah tidaknya serangan stroke yang dialami seseorang. Ada yang ringan, sedang, dan berat. Ada pasien stroke yang mengalami lumpuh atau berkurangnya kemampuan alat gerak dan butuh fisioterapi untuk pemulihannya.

Selain itu ada juga yang mengalami gangguan pada sensori motorik (kasus saraf halus) seperti tidak mampu menggenggam atau memakai baju, dan lainnya. Pada ini, pasien membutuhkan terapi okupasi. Sebagian lagi  pasien stroke yang mengalami  gangguan bicara atau kemampuan menelan.  Dalam hal ini pasien mebutuhkan terapi bicara.

“Merawat  pasien stroke bisa menjadi beban besar untuk ditanggung keluarga. Kondisi pasien stroke saat kembali ke rumah bisa menjadi tantangan tersendiri. Disinilah kadang dalam keluarga membutuhkan bantuan dari perawat lansia untuk merawat pasien stroke keluarganya,” jelas  Maggie Fermental, RN, perawat stroke di Beth Israel Deaconess Medical Center di Boston.

Saat pasien stroke pulang ke rumah, dan Anda ingin membantu merawat ada 10 hal yang perlu  Anda perhatikan :

Pertimbangkan Keamanan di Rumah

Mintalah ahli terapi okupasi jika Anda bila perlu melakukan sesuatu atau mengubah kondisi rumah menjadi  lebih aman bagi pasien stroke. Seperti menghindari tangga, mengangkat karpet bekas untuk mencegah jatuh, mengganti lampu menjadi lebih terang, membuat pegangan  dan tempat duduk di kamar mandi dan shower, tetap menjaga lantai kamar mandi tidak licin, persiapkan jalan ke kamar tidur, dan memberikan akses jalan yang luas di dalam rumah sehingga tidak terbentur dan jatuh.

Antisipasi Perubahan Mood Pada Pasien Stroke

Bersiaplah untuk menghadapi perubahan perilaku atau mood pasien stroke.  Kebanyakan  pasien stroke mengalami kondisi fisik menurun atau lumpuh. Keadaan ini bisa berlangsung  sementara atau permanen dan membuat pasien begitu merasa  gagal, hancur dan tak berdaya.

“Ada banyak emosi yang muncul setelah stroke. Cobalah untuk tidak memberi tahu kepada pasien stroke tentang Anda tahu apa yang mereka rasakan marena sebetulnya Anda benar-benar tidak dapat mengetahui. Sebagai gantinya, tawarkan kasih sayang,  kesabaran, dan dukungan Anda. Sulit untuk melihat orang yang dicintai menderita, tapi merasa sedih merupakan langkah penting untuk menerima kehidupan pasien  stroke,” jelas Maggie.

Waspadai Depresi

Pasien stroke umumnya  berisiko mengalami depresi. Sekitar  30 sampai 50 persen pasien stroke mengalami depresi yang dapat  mengganggu pemulihan pasien stroke. Anda bisa berkonsultasi ke dokter mengenai apa yang bisa Anda lakukan. Segera mencari perawatan dari dokter ahli  jika Anda melihat tanda-tanda depresi pada pasien stroke.

10 Tips Merawat Pasien Stroke Setelah Pulang ke Rumah

Risiko Serangan Stroke Kedua

Anda perlu mengetahui adanya  faktor risiko untuk stroke kedua. Kondisi survivor  stroke akan memiliki risiko lebih tinggi untuk stroke kedua. Anda perlu melakukan beberapa hal untuk meminimalkan risiko itu.

Anda dapat melakukan beberapa hal seperti : menyiapkan  makanan sehat dan rendah lemak, ajak hidup aktif dan  olahraga, jadikan rumah Anda zona bebas asap rokok, dan pastikan orang yang Anda cintai mengonsumsi  obat seperti yang ditentukan dan tetap lakukan konsultasi ke dokter untuk mengecek kondisi pasien stroke.

Baca juga : 10 cara memotivasi pasien stroke dari keluarga 

Carilah Bantuan dari Sumber Luar

Saat merawat pasien strok dapat membuat Anda kelelahan. Di  sisi lain Anda perlu menyeimbangkan hidup Anda dengan kebutuhan pasien stroke yang Anda rawat. Saat lelah jangan sungkan atau menolak bantuan dari kerabat dan sahabat-sahabat Anda. Mereka mungkin bisa datang dalam beberapa jam dalam seminggu. Biarkan mereka membantu membersihkan rumah, berbelanja, memasak, mencuci dan lainnya.

Selain itu, Anda dapat menemukan layanan perawat lansia seperti MyNurz yang dapat menjadi solusi terbaik Anda. Anda bisa mencari  terapi sekaligus perawat yang dapat datang ke rumah Anda. Anda tetap dapat melakukan aktivitas seperti biasa dan pasien stroke yang Anda rawat berada di tangan yang tepat.

Jangan Lupa Merawat Diri Sendiri

Sekalipun Anda sibuk merawat pasien stroke, jangan lupa untuk memperhatikan diri Anda sendiri. Bila Anda kelelahan hasilnya tidak baik untuk  pasien stroke dan diri Anda.  Perlu diingat tetap penting agar  Anda tetap merawat diri Anda dan meluangkan waktu sejenak Anda untuk istirahat, olahraga, hobi, atau kegiatan rutin yang Anda lakukan.

Sabarlah pada Diri  Sendiri

Bila Anda merawat orang tua yang mengalami stroke, Anda perlu merasa sabar. Bisa dikatakan untuk masalah mengasuh maka orang tua terbaik. Namun, kalau Anda  yang merawat orang tua, Anda bisa saja mengalami banyak kesulitan. Anda perlu  bersabar untuk belajar  dan  lebih terampil untuk merawat orang tua yang sedang sakit.

Asah Ketrampilan

Asah diri Anda dengan beragam keahlian yang membuat Anda trampil dan percaya diri. Ikuti berbagai workshop, sharing dengan perawat lain, belajar lewat You Tube, dan lainnya.

Ada saatnya Anda lelah dan membutuhkan bantuan perawat lansia khusus membantu perawatan Anda.

Ingatlah bahwa Anda tetap memiliki hak atas waktu dan aktivitas Anda sendiri. Rencanakan waktu dan isi ulang ‘energi’  Anda dengan  melakukan hiburan favorit. Sangat penting untuk tidak mengisolasi diri Anda. Jadi luangkan waktu untuk ngobrol dengan teman Anda, hal ini akan membuat Anda tetap bahagia merawat pasien stroke.

Baca juga : Panduan Makanan Sehat Penderita Stroke

Dapatkan Dukungan

Untuk menemukan kelompok pendukung atau komunitas di dekat Anda, hubungi rumah sakit setempat atau lakukan pencarian online untuk dukungan untuk merawat pasien stroke. Anda dapat berbicara dan berdiskusi dengan perawat lain dapat membantu Anda merasa tidak  sendirian dan membuat Anda mendapatkan banyak tips perawatan.

Anda Tetap Perlu Humor dan Tertawa 

Humor bisa menjadi pertahanan terbaik  bagi Anda melawan situasi dan perasaan yang sulit Anda tanggung. Walau Anda membawa beban berat, Anda tetap berhak untuk tertawa dan merasa happy. Di sini penting bagi Anda untuk tetap terbuka terhadap berbagai hal yang terjadi dalam hidup Anda.

Dengan melakukan beberapa hal ini, Anda akan tetap bertahan untuk merawat keluarga tercinta Anda.

Jika Anda membutuhkan layanan home care, segera konsultasikan perawatan kesehatan melalui telp (021) 2789 9963 atau Whatsapp di no 0811 1929 119 atau kunjungi website  www.mynurz.com. Banyak terdapat program perawatan home care seperti program perawatan pasca stroke, program perawatan kanker, program perawatan diabetes, program perawatan luka pasca operasi, program perawatan travel nurse dan program perawatan home visit.

MyNurz merupakan layanan kesehatan home care secara online untuk menyediakan perawat medis 24 jam, terapi fisik / fisioterapi, terapis okupasi dan terapis wicara yang bisa datang ke rumah. Dengan layanan rawat pasien di rumah, Anda merasa nyaman saat berkumpul di rumah dengan keluarga dan tetap mendapat perawatan dari jasa perawat homecare profesional. #BerkatDia

Facebooktwitterredditpinterestlinkedintumblrmail

You may also like...