Perawat Atur Pola Makan Lansia Agar Tidak Kekurangan Gizi

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedintumblrmail

Perawat Atur Pola Makan Lansia Agar Tidak Kekurangan Gizi

Masalah kurang gizi tak hanya dapat terjadi pada anak-anak saja. Justru sebenarnya lansia lah yang lebih berisiko tinggi untuk mengalami kekurangan gizi. Lansia adalah kelompok usia di mana seseorang telah mengalami berbagai penurunan fungsi tubuh yang dapat memengaruhi nafsu makan, yang akhirnya dapat menyebabkan gangguan makan dan kekurangan gizi. Kurang gizi pada lansia dapat menyebabkan dampak kesehatan yang lebih serius, seperti gangguan fungsi organ dan meningkatkan risiko kematian. Lantas, seperti apa ciri kurang gizi pada lansia, dan bagaimana cara jasa perawat lansia mengatasinya?

Lansia makan lebih sedikit dan lebih jarang

Penurunan berbagai fungsi tubuh di usia senja dapat menyebabkan lansia susah makan karena berbagai penyebab. Misalnya saja, nafsu makan lansia cenderung menurun karena indera perasa dan penciumannya sudah tidak setajam dulu untuk menghirup aroma dan merasakan makanan. Lansia juga lebih rentan mengalami penurunan produksi air liur, gigi lepas, fungsi usus dan lambung yang melemah, hingga penurunan produksi asam lambung yang menyebabkan tubuh kesulitan untuk menyerap makanan.

Penurunan nafsu makan juga dapat menjadi efek samping obat atau penyakit yang dimilikinya. Selain itu, karena keterbatasan fisik pada lansia banyak yang -tidak dapat lagi menyiapkan makanan untuk diri sendiri.

Baca juga : Ini Pentingnya Merawat Orang Tua Menggunakan Jasa Perawat Lansia

Perawat Atur Pola Makan Lansia Agar Tidak Kekurangan Gizi

Dampak kesehatan jika lansia kurang makan

Kurang makan akan mengakibatkan menurunnya berat badan yang justru berbahaya bagi lansia karena memicu hilangnya massa otot, termasuk otot organ pernapasan. Kurang gizi pada lansia juga menyebabkan semakin menurunnya fungsi tubuh, termasuk fungsi sistem pencernaan dan imun tubuh yang terutama penting ketika lansia mengalami infeksi.

Selain itu, kurang gizi juga memicu rendahnya albumin dalam serum darah (hypoalbuminemia). Hal ini sangat berbahaya karena dapat menyebabkan kerusakan berbagai jaringan tubuh. Maka, bukannya tidak mungkin kurang gizi lama-lama dapat meningkatkan risiko kematian pada lansia.

Cara mendeteksi kurang gizi pada lansia

Tanda-tanda kurang gizi pada lansia sulit dikenali, terutama pada orang-orang yang tampaknya tidak memiliki risiko kesehatan tertentu. Namun mengetahui gejala di awal dapat membantu mencegah komplikasi yang akan terjadi di kemudian hari. Berikut cara mendeteksi kurang gizi pada lansia :

  1. Amati kebiasaan makan pada orang yang memasuki lanjut usia. Luangkan waktu bersama orang tua Anda selama makan di rumah, tidak hanya pada acara-acara khusus.
  2. Perhatikan penurunan berat badan. Bantulah orang tua Anda memantau berat badannya di rumah. Anda mungkin juga memerhatikan tanda-tanda penurunan berat badan lainnya, seperti perubahan pada ukuran pakaiannya.
  3. Selain menurunkan berat badan, kekurangan gizi dapat menyebabkan penyembuhan luka yang berlarut-larut (meski bukan luka diabetes), mudah memar, dan munculnya masalah kesehatan gigi.
  4. Banyak obat yang memengaruhi nafsu makan, pencernaan dan penyerapan nutrisi. Pertimbangkan kembali atau konsultasikan ke dokter untuk penggunaan jenis obat saat lansia mengalami kehilangan nafsu makan secara drastis.

Baca juga : Cara Bujuk Orang Tua untuk Menggunakan Jasa Perawat

Perawat Atur Pola Makan Lansia Agar Tidak Kekurangan Gizi

Jasa perawat bisa atasi masalah kurang gizi pada lansia

Meskipun penurunan nafsu makan terjadi secara alami, kurang gizi pada lansia dapat berdampak fatal. Rutinlah ajak orang tua Anda untuk berkonsultasi ke dokter yang bisa menangani penyakit-penyakit yang dideritanya. Ada baiknya Anda juga ajak belau berkonsultasi ke jasa perawat berlisensi untuk memperbaiki pola makan dan gizinya, sehingga mereka bisa tetap sehat untuk menjalani akitivitas harian tanpa hambatan.

Untuk menyiasati lansia yang sulit makan, pemberian jenis makanan dan waktunya harus disesuaikan. Tidak bisa seperti orang kebanyakan pada umumnya dengan pola makan pagi, siang dan malam, sebaiknya berikan porsi makan lansia yang lebih kecil agar mereka bisa makan kapan saja saat merasa lapar. Selain membantunya mencukupi kebutuhan gizi dari makanan, ajak lansia untuk tetap aktif bergerak. Aktif bergerak akan menguatkan otot yang merupakan hal penting untuk mencegah hilangnya massa otot dan penurunan fungsi otot. Aktif bergerak secara rutin juga dapat memperkuat tulang dan memperbaiki nafsu makan lansia.

Segera konsultasikan jasa perawat kesehatan melalui telp (021) 2789 9963 atau Whatsapp di no 0811 1929 119 atau kunjungi website  www.mynurz.com. Banyak terdapat program perawatan home care seperti program perawatan pasca stroke, program perawatan kanker, program perawatan diabetes, program perawatan luka pasca operasi, program perawatan travel nurse dan program perawatan home visit.

MyNurz merupakan layanan kesehatan home care secara online untuk menyediakan perawat medis 24 jam, terapi fisik / fisioterapi, terapis okupasi dan terapis wicara yang bisa datang ke rumah. Dengan layanan rawat pasien di rumah, Anda merasa nyaman saat berkumpul di rumah dengan keluarga dan tetap mendapat perawatan dari jasa perawat homecare profesional. #BerkatDia

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedintumblrmail

You may also like...